ALLAH, I dont ask for much.


Ternyata kehadiran November kali ini membawa seribu makna. Dalam berjuta penduduk bumi tak terkecuali pasti ada yang mengharapkan sesuatu yang baik dalam kehidupan seharian. Siapa yang mahu duka kalau hanya bahagia yang bisa menceriakan hari hari kita bukan? Semoga ALLAH memperkenankan doa dan harapan kita. Amin.

Aku tertunduk bisu. Air mata tak berhenti mengalir bila tiap kali wajah tok bermain di fikiran. Setiap kali bayang bayang tok mula muncul. Setiap kali aku ke dapur, setiap kali aku ke bilik aku hanya nampak tok dengan setiap aksi yang sering dilakukannSetiap kali perkataan "Tok" aku dengar. Setiap kali itulah hati aku mula sebak. Tok, Yana rindu tok. Rindu pada tok melebihi segalanya. Bila tok nak balik rumah? Bila tok nak masakkan makanan kegemaran? Yana tak ada kawan nak luah rasa. Tok, Yana betul betul perlukan tok. Tapi tok jauh. Tok dah lama sangat duduk kampung. Tok kata tok nak balik? Tapi mana? Tok tipu eh? Mama kata tok sakit teruk. Kenapa tok tak pernah beritahu? Kenapa tok berahsia? Kenapa tok? Kenapa? Apa salah Yana? Hmmm tok... Jangan lupa Yana eh? Tunggu Yana balik, Yana nak jaga tok. Tok, tunggu Yana eh!



Tok, mesti tok ingat dengan gambar ni kan? Ini gambar raya kita. Masa ni tok sihat lagi. Tapi bila tok nak pergi tandas dan ambil wudhuk, tok mesti panggil Yana pimpin tok. Yana tak kisah, sebab yana tahu masa Yana kecil dulu, Tok dah buat lebih dari yang sepatutnya. Tok ingat tak masa Yana nak panggil tok "ibu"? Tapi tok tak kasi sebab tok cakap Yana ada seorang mak je, iaitu mama. Jadi Yana tak boleh panggil tok, ibu. Walaupun, tok yang dah besarkan Yana dari lahir.


Tok ingat tak masa Yana hampir kena culik dengan dua orang cina masa dekat R&R? Masa tu Yana takut sangat. Tapi tok kuat, tok yang selamatkan Yana. Tok memang hero yang pernah yana ada sepanjang hidup. Mungkin kalau tak ada tok masa tu, Yana dah kena jual, ataupun jadi peminta sedekah ataupun jadi anak orang cina tu. Subhanallah. Tak terbayang keadaan tu macamana. Yana ingat bila tok cakap dekat mama "Mungkin cina tu saudara2 Lee (Papa) yang nak tuntut anak hang dari arwah tok dia". Ya ALLAH. Konflik sangat. Aku tak berapa nak tahu kisah arwah moyang cumanya dia orang cina yang kahwin dengan melayu and diorang adalah moyang aku.

Tok, yana ingat lagi masa yana sakit. Masa yana excident dulu. Tok lah orang pertama yang sangat risau. Makan minum semua tok suap sehingga mandi pun tok yang mandikan. Tak terbayar pengorbanan tok masa tu. Aimie ingat lagi masa yana pengsan masa kawad kaki dekat sekolah. Tok juga lah yang datang ke sekolah jemput yana balik. Tok ingat tak masa dulu dulu tok selalu bawa kitorang pegi Taman Rekreasi setiap hujung minggu sebab kitorang adik beradik suka main layang layang dekat sana?

Tok ingat tak masa result peperiksaan yana teruk, papa mama marah yana tapi tok tak marah pun, tok cakap yang tentukan berjaya atau tidak tu ALLAH tapi Yana kena terus berusaha untuk menjadi lebih pandai. Tok tak pernah marah, tok baik sangat. Masa tu harapan nak berjaya tinggi sebab tok selalu bagi kata kata sokongan. Walaupun UPSR dan PMR agak kecundang sebab tak dapat nak challange sepupu sepupu lain. Tok tetap menyokong sampailah masa result SPM keluar. Ya ALLAH masa tu yana gembira sangat. Tok orang pertama yang tahu result Yana. Lepas seminggu tu, ada surat dari sekolah, Jemputan untuk HARI KECEMERLANGAN PELAJAR. Alhamdulillah tok. Berkat usaha sepanjang 17 tahun belajar berbaloi. Yana ajak tok pergi sekolah sekali meraikan, tapi, tok taknak pergi. Tok kata biar tok masakkan makanan kegemaran. Hati yana sedih tapi Yana tahu tok nak yana luang masa dengan papa mama.



Masa result UPU keluar. Yana tak dapat tempat satu pun untuk Universiti masa permohonan kedua. Yana menangis banyak kali. Yana komplen banyak kali why SPM Yana ok, tapi yana tak dapat tempat dekat U? Kenapa yana tak layak dapat coarse yang Yana nak sangat! Mungkin sebab salah Yana sendiri pilih coarse yang tak setanding pencapaian. Dan ya, Yana tak pergi panggilan temudugan art and design masa panggilan pertama. Ahh bodohnya. But then kawan kawan yang dapat 2A pun lepas pergi UiTM. Tapi tok still suruh bersabar dan bagi kata semangat. Tok kata ada hikmah. Jadi aku sabar lagi. Aku tunggu, sampailah aku dapat result yang aku layak masuk Polteknik. Ok. Aku percaya hikmah itu. Aku percaya takdir. Terima kasih tok, sekarang yana dah lepas 3semester :')

**********

Panjang cerita tentang hidup aku. Maksud aku Sejarah hidup Tok.

Sejak kematian Tokwan semasa aku masih lagi 6bulan. Tok sudah tiada siapa siapa lagi kecuali anak, menantu dan cucu. Jika di hitung sudah hampir 19 tahun tok hidup sebagai ibu tunggal. Tetapi, tok tidak sendiri. Selepas pemergian tokwan, tok berhasrat untuk duduk bersama mama. Ini pengorbanan tok yang pertama untuk aku. Tok bertekad untuk menjaga aku dan arwah abang. Dan sejak itu jugalah aku tak pernah berpisah dengan tok walaupun sekali dan sehinggalah lahir adik adik aku yang lain.

Aku dibesarkan sepenuhnya oleh seorang nenek yang aku panggil tok. Seorang nenek yang bertubuh kecil, kurus, tetapi sangat tabah dan cekal melayan kerenah cucu yang disayang. Aku tak tipu aku sangat nakal dulu. Berapa banyak nakal aku, sebanyak itu jugalah tok tidak pernah berhenti untuk terus menjaga aku. Makan, pakai, mandi aku semua tok yang uruskan. Bukan maksud aku untuk mengetepikan kedua ibu bapa ku tika ini. Sememangnya inilah cerita hidup aku.

Papa dan mama sangat busy. Papa seorang Jurutera. Dan mama seorang Jururawat. Masakan mereka ada waktu untuk anak anak mereka. Papa selalu outstation, mama pula kerja shift yang tak menentu. Aku faham, mereka bekerja keras kerana nafkah. Kerana tanggungjawab. Kerana mereka Ayah dan Ibu. Aku sedikitpun tidak pernah salahkan papa dan mama dalam hal ini. Cuma aku sedikit kecewa kerana aku kurang kasih sayang dari papa dan mama. Tapi aku masih bersyukur kerana masih mempunyai ibu dan ayah yang sangat penyayang dan gigih, sesibuk manapun mereka masih ada waktu untuk aku dan adik beradik serta tok.

Cuma aku salahkan diri aku sendiri. Aku tak mampu untuk berada di sisi tok tika ini. Sehinggakan aku terfikir yang mana, Aku tak sepatutnya belajar jauh di pedalaman sana hanya untuk kejar diploma. Aku hanya perlu ada di rumah menjaga tok dan perkenankan setiap apa yang tok inginkan sebagaimana apa yang aku yang inginkan tika kecil dulu tok perkenankan. Tetapi apakan daya aku. Tanggungjawab aku sebagai anak dan pelajar harus aku turutkan walaupun jiwa aku tak pernah bersatu dengan apa yang aku belajar sekarang. Oleh itu, cuma ini waktu aku untuk berkorban menjaga tok. Dan aku dah bertekad, selagi mana mampu aku akan habiskan sisa baki cuti semester aku bersama tok di kampung. Apa yang aku mampu berdoa adalah semoga ALLAH menguatkan semangat tok. Aku tidak meminta lebih, cukuplah sekadar memberi aku waktu untuk bersama tok sehingga nafas yang terakhir. Jika nyawa boleh diganti, aku rela menyerahkan pada tok. Sumpah, aku rela.

1 comment:

Jay said...

allahuakbar..touching baca luahan hati aimie ni..merembis keluar air mata ni..walaupun lelaki tapi tulisan aimie mampu buat hati ni luluh mendengar luahan dan kata2 aimie..moga tok aimie sihat kembali..:(